Thursday, June 27, 2013

0 Lima Pernyataan Penyesalan dari Orang yang Sedang Sekarat.

Sedikit Aneh kalo ternyata ada orang yang sempet-sempetnya mencatat pernyataan dari orang yang sedang sekarat, yaitu apa yang mereka sesalkan dari kehidupan mereka. Namun ini betul, ada orang yang secara resmi telah mencatat pernyataan penyesalan yang paling umum dari orang-orang yang sedang menuju kematian, dan di antara pernyataan tersebut seperti "Aku berharap aku tidak bekerja begitu keras '.

Apa yang akan menjadi penyesalan terbesar Anda jika ini adalah hari terakhir hidup Anda?


The top five regrets of the dying
Ilustrasi

Belum ada yang menyebutkan lebih banyak seks atau bungee jumping. Catatan dari seorang perawat paliatif yang telah melayani orang yang sekarat di hari-hari terakhir mereka telah mengungkapkan penyesalan yang paling umum. Dan di antara penyesalan terbanyak, dari laki-laki khususnya yaitu, ’Aku berharap aku tidak bekerja begitu keras '.

Adalah Bronnie Ware, seorang perawat Australia yang menghabiskan beberapa tahun bekerja dalam perawatan paliatif, merawat pasien dalam 12 minggu terakhir hidup mereka. Dia mencatat pengalaman luar biasa saat mereka sekarat di sebuah blog bernama Inspirasi and Chai, yang mengumpulkan begitu banyak perhatian dan ia menuliskan pengamatan ke dalam sebuah buku yang berjudul The Lima Regrets dari Kematian.

Ware menulis tentang kejelasan fenomenal visi orang-orang pada akhir hidup mereka, dan bagaimana kita dapat belajar dari kebijaksanaan mereka.

"Ketika ditanya tentang penyesalan mereka atau apa yang mereka akan lakukan bila masih diberi kesempatan hidup," katanya, "tema umum muncul lagi dan lagi."

Berikut lima pernyataan penyesalan dari orang yang sekarat, seperti yang disaksikan oleh Ware:

1. Aku berharap aku punya keberanian untuk hidup jujur ​​pada diri sendiri, bukan kehidupan orang lain yang diharapkan dari saya.

Ini adalah penyesalan yang paling umum dari semua. Ketika orang menyadari bahwa hidup mereka hampir berakhir dan melihat kembali, mudah untuk melihat berapa banyak mimpi sudah terpenuhi. Kebanyakan orang telah tidak dihormati bahkan setengah dari mimpi mereka dan mengetahui bahwa itu adalah karena pilihan yang mereka buat, atau tidak dilakukan. Kesehatan membawa kebebasan, sangat sedikit menyadari, sampai mereka tidak lagi memilikinya.

2. Saya berharap saya tidak bekerja begitu keras.

Ini berasal dari hampir setiap pasien laki-laki. Mereka merindukan masa muda dan masa anak-anak mereka dan persahabatan pada pasangan mereka. Perempuan juga berbicara tentang penyesalan ini, tapi seperti kebanyakan berasal dari generasi tua, banyak pasien perempuan belum pencari nafkah. Semua laki-laki sangat menyesal telah menghabiskan begitu banyak dari kehidupan mereka di treadmill dari keberadaan kerja.

3. Aku berharap aku punya keberanian untuk mengungkapkan perasaan saya.

Banyak orang menekan perasaan mereka untuk menjaga perdamaian dengan orang lain. Akibatnya, mereka menetap untuk eksistensi biasa-biasa saja dan tidak pernah menjadi siapa yang mereka benar-benar inginkan. Banyak penyakit yang dikembangkan berkaitan dengan kepahitan dan kebencian mereka yang akhirnya menimpa diri mereka.

4. Saya berharap saya telah tinggal dalam berhubungan dengan teman-teman saya.

Sering kali mereka tidak akan benar-benar menyadari manfaat penuh dari teman-teman lama sampai beberapa minggu sebelum mereka mati dan itu tidak selalu mungkin untuk melacak keberadaan mereka. Banyak yang menjadi begitu terjebak dalam kehidupan mereka sendiri bahwa mereka telah membiarkan persahabatan emas lewat begitu saja selama bertahun-tahun. Ada banyak penyesalan yang mendalam tentang tidak memberikan persahabatan dengan waktu dan usaha yang mereka layak. Setiap orang merindukan teman-teman mereka ketika mereka akan mati.

5. Saya berharap bahwa saya telah lebih bahagia.

Ini adalah salah satu yang paling mengejutkan. Banyak yang tidak menyadari sampai akhir bahwa kebahagiaan adalah sebuah pilihan yang harus diambil dalam hidup. Mereka terjebak dalam pola lama dan kebiasaan. Yang disebut 'kenyamanan' keakraban meluap emosi mereka, serta fisik mereka dalam kehidupan. Takut perubahan membuat mereka berpura-pura menjadi orang lain, dari pada diri merekasendiri, bahwa mereka adalah konten, ketika jauh di dalam, mereka rindu untuk tertawa dalam kekonyolan dalam hidup mereka lagi.

"Apa penyesalan terbesar Anda sejauh ini, dan apa yang akan Anda tetapkan untuk dicapai atau ubah sebelum Anda mati?”

Tuesday, June 25, 2013

0 Video Kecelakaan Nenek Tertabrak Troli Supermarket di China

Sebuah video mengerikan telah beredar di dunia maya, video tersebut memperlihat kejadian kecelakaan mematikan yang dialami oleh seorang nenek yang tertabrak oleh troli bermuatan penuh yang meluncur dari eskalator di sebuah supermarket di China.

Danger: The trolley can be seen starting to hurtle down the escalator
Gambar Troli yang bermuatan penuh meluncur di ekskalator

Kecelakaan yang tertangkap CCTV di gedung tersebut terjadi pada Jumat pagi di Lianhua supermarket di
Shanghai.

Nenek berusia 60 tahun itu terlihat sedang berbelanja sendiri, ia meninggal akibat luka mengerikan setelah tertabrak troli logam dari arah belakang ia berjalan.

Dalam video terlihat seorang wanita mengenakan baju pink terlihat sedang mendorong troli ke bawah eskalator datar. Dia mencapai bagian bawah eskalator dan dengan tenang mendorong troli berjalan ke depan.

Tapi beberapa detik kemudian terlihat sebuah troli meluncur dari arah belakangnya. Terdengar sebuah suara mengingatkan wanita itu dalam sepersekian detik sebelum ia terkena.

Troli meluncur keras ke arah nenek itu, yang kemudian melemparkan tubuhnya sampai dengan jarak tujuh meter di depannya. Beberapa detik kemudian, terlihat dua orang panik berjalan menuruni eskalator untuk membantu wanita itu, diikuti oleh yang lain. Kerumunan sekitar wanita menyaksikan tubug yang terluka parah, beberapa orang menyingkirkan puing-puing dan mereka mencoba memanggil-manggil wanita tersebut.

Tubuh nenek itu kemudian dibawa ke rumah sakit terdekat, namun meninggal karena cedera mengerikan yang menimpanya. Menurut sebuah laporan Stomp dan QQ dua orang telah memuat troli mereka dengan 15 peti minuman, menggunakan troli supermarket yang tidak memiliki kunci roda.

Polisi sedang menyelidiki insiden itu.

Thursday, June 6, 2013

0 Otak kita berubah saat kita berdoa

Setelah berusaha sampai mati-matian, akhirnya admin dapat kembali ke blog ini.. Suatu usaha yang luar biasa, admin memang sibuk banget akhir-akhir ini sobat, maaf. Bukannya sok sibuk atau apa, tapi mencari waktu luang emang gak semudah dulu lagi, hal tersebut dikarenakan ada perubahan system kerja di tempat kerja regular. Terimakasih apresiasi sobat JTIE terhadap blog ini, semoga saia lebih punya waktu luang di kemudian hari.

Baiklah, kali ini kita saia pengen menyampaikan tulisan seperti biasa jiwanya blog ini, bacaan santai saja. Mengenai sebuah penelitian medis baru-baru ini yang mengungkapkan adanya serangkaian perubahan dalam tubuh manusia selama ia dalam keadaan berdoa atau meditasi. Penelitian ini sebenarnya bersifat umum, namun lebih ditekankan pada faktor spiritual dari kehidupan manusia, yang intinya bahwa "kita butuh berdoa".
CT scan otak saat berdoa

Baiklah, menurut penelitian tersebut, perubahan pertama yang tampak adalah adanya sebuah integrasi pikiran sepenuhnya dengan alam semesta setelah lima puluh detik memulai doa atau meditasi.

Studi yang dilakukan oleh Ramchandran, seorang peneliti Amerika, bersama-sama dengan sekelompok peneliti lainnya menunjukkan bahwa laju pernapasan dan konsumsi oksigen dalam tubuh manusia berkurang selama doa dalam kisaran antara 20 dan 30%, di samping resistensi kulit meningkat dan darah tinggi lebih membeku.

Kemudian hasil penelitian tersebut melaporkan bahwa sebuah gambar yang ditangkap melalui CT scan menunjukkan bahwa adanya aktivitas kerja otak yang sangat menakjubkan selama seseorang itu berdoa. Diperlihatkan bahwa gambar otak seseorang dalam keadaan berdoa atau meditasi berbeda dengan gambar (otak) dalam keadaan normal.

Aktivitas sel-sel saraf di otak telah berkurang dan terdapat warna mengkilap yang muncul di radiologi.

Ramchandran menegaskan bahwa hasil gambar ini merupakan bukti ilmiah mengenai apa yang yang disebut “spiritual transenden” dan kehadiran agama di dalam otak, yang membawa dampak terhadap seluruh anggota, seperti otot, mata, sendi dan keseimbangan organ-organ tubuh.

Ia juga menambahkan bahwa semua anggota tubuh mengirim sinyal ke otak selama seseorang berdo’a atau meditasi, hal inilah yang menyebabkan aktivitas otak meningkat, sehingga otak kehilangan kontak dengan tubuh sepenuhnya hanya menjadi pikiran murni dan menarik diri dari alam dunia ke dunia lain.

Pada gilirannya, penelitian tersebut merupakan upaya yang signifikan dari para ilmuwan untuk mengungkap batas hambatan antara manusia dan rahasia otak. Penelitian ini mendapat apresiasi kepuasan dari sebuah penerbitan Sains di AS. Penelitian ini penting untuk menjelaskan hubungan antara agama dan ilmu pengetahuan.

Yang perlu diperhatikan bahwa hal ini benar-benar membantah hasil studi dan penelitian William James, seorang pelopor psikologi agama, tentang misteri agama dalam otak yang menyimpulkan bahwa ilmu pengetahuan dan agama adalah dua dunia yang sama sekali berbeda.

 

JTIE (Just Take It Easy) Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates