Thursday, June 27, 2013

0 Lima Pernyataan Penyesalan dari Orang yang Sedang Sekarat.

Sedikit Aneh kalo ternyata ada orang yang sempet-sempetnya mencatat pernyataan dari orang yang sedang sekarat, yaitu apa yang mereka sesalkan dari kehidupan mereka. Namun ini betul, ada orang yang secara resmi telah mencatat pernyataan penyesalan yang paling umum dari orang-orang yang sedang menuju kematian, dan di antara pernyataan tersebut seperti "Aku berharap aku tidak bekerja begitu keras '.

Apa yang akan menjadi penyesalan terbesar Anda jika ini adalah hari terakhir hidup Anda?


The top five regrets of the dying
Ilustrasi

Belum ada yang menyebutkan lebih banyak seks atau bungee jumping. Catatan dari seorang perawat paliatif yang telah melayani orang yang sekarat di hari-hari terakhir mereka telah mengungkapkan penyesalan yang paling umum. Dan di antara penyesalan terbanyak, dari laki-laki khususnya yaitu, ’Aku berharap aku tidak bekerja begitu keras '.

Adalah Bronnie Ware, seorang perawat Australia yang menghabiskan beberapa tahun bekerja dalam perawatan paliatif, merawat pasien dalam 12 minggu terakhir hidup mereka. Dia mencatat pengalaman luar biasa saat mereka sekarat di sebuah blog bernama Inspirasi and Chai, yang mengumpulkan begitu banyak perhatian dan ia menuliskan pengamatan ke dalam sebuah buku yang berjudul The Lima Regrets dari Kematian.

Ware menulis tentang kejelasan fenomenal visi orang-orang pada akhir hidup mereka, dan bagaimana kita dapat belajar dari kebijaksanaan mereka.

"Ketika ditanya tentang penyesalan mereka atau apa yang mereka akan lakukan bila masih diberi kesempatan hidup," katanya, "tema umum muncul lagi dan lagi."

Berikut lima pernyataan penyesalan dari orang yang sekarat, seperti yang disaksikan oleh Ware:

1. Aku berharap aku punya keberanian untuk hidup jujur ​​pada diri sendiri, bukan kehidupan orang lain yang diharapkan dari saya.

Ini adalah penyesalan yang paling umum dari semua. Ketika orang menyadari bahwa hidup mereka hampir berakhir dan melihat kembali, mudah untuk melihat berapa banyak mimpi sudah terpenuhi. Kebanyakan orang telah tidak dihormati bahkan setengah dari mimpi mereka dan mengetahui bahwa itu adalah karena pilihan yang mereka buat, atau tidak dilakukan. Kesehatan membawa kebebasan, sangat sedikit menyadari, sampai mereka tidak lagi memilikinya.

2. Saya berharap saya tidak bekerja begitu keras.

Ini berasal dari hampir setiap pasien laki-laki. Mereka merindukan masa muda dan masa anak-anak mereka dan persahabatan pada pasangan mereka. Perempuan juga berbicara tentang penyesalan ini, tapi seperti kebanyakan berasal dari generasi tua, banyak pasien perempuan belum pencari nafkah. Semua laki-laki sangat menyesal telah menghabiskan begitu banyak dari kehidupan mereka di treadmill dari keberadaan kerja.

3. Aku berharap aku punya keberanian untuk mengungkapkan perasaan saya.

Banyak orang menekan perasaan mereka untuk menjaga perdamaian dengan orang lain. Akibatnya, mereka menetap untuk eksistensi biasa-biasa saja dan tidak pernah menjadi siapa yang mereka benar-benar inginkan. Banyak penyakit yang dikembangkan berkaitan dengan kepahitan dan kebencian mereka yang akhirnya menimpa diri mereka.

4. Saya berharap saya telah tinggal dalam berhubungan dengan teman-teman saya.

Sering kali mereka tidak akan benar-benar menyadari manfaat penuh dari teman-teman lama sampai beberapa minggu sebelum mereka mati dan itu tidak selalu mungkin untuk melacak keberadaan mereka. Banyak yang menjadi begitu terjebak dalam kehidupan mereka sendiri bahwa mereka telah membiarkan persahabatan emas lewat begitu saja selama bertahun-tahun. Ada banyak penyesalan yang mendalam tentang tidak memberikan persahabatan dengan waktu dan usaha yang mereka layak. Setiap orang merindukan teman-teman mereka ketika mereka akan mati.

5. Saya berharap bahwa saya telah lebih bahagia.

Ini adalah salah satu yang paling mengejutkan. Banyak yang tidak menyadari sampai akhir bahwa kebahagiaan adalah sebuah pilihan yang harus diambil dalam hidup. Mereka terjebak dalam pola lama dan kebiasaan. Yang disebut 'kenyamanan' keakraban meluap emosi mereka, serta fisik mereka dalam kehidupan. Takut perubahan membuat mereka berpura-pura menjadi orang lain, dari pada diri merekasendiri, bahwa mereka adalah konten, ketika jauh di dalam, mereka rindu untuk tertawa dalam kekonyolan dalam hidup mereka lagi.

"Apa penyesalan terbesar Anda sejauh ini, dan apa yang akan Anda tetapkan untuk dicapai atau ubah sebelum Anda mati?”

0 comments:

Post a Comment

Berkomentar dengan bijak adalah cermin kedewasaan

 

JTIE (Just Take It Easy) Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates