Wednesday, December 12, 2012

1 Mengapa Manusia "Menguap"

"Menguap", sumber google
Anda pernah "Menguap" kawan? Semua orang melakukannya. Bahkan, sekarang ketika saya menulis bagian ini, saya sedang menguap :D .

Aktifitas "Menguap" oleh manusia ditafsirkan dengan berbagai makna, mulai dari kelelahan, kebosanan, rasa kantuk dll. Mungkin akan menjadi lebih menarik apabila saya katakan kenyataan bahwa menguap itu menular di antara manusia. Iya, setidaknya Anda bisa rasakan ketika menonton orang lain menguap, melihat foto atau membaca tentang menguap, bahkan hanya dengan pemikirannya saja, itu cukup untuk mendorong perilaku ini menular. (Nah, sekarang beritahu saya, apakah Anda sudah menguap belum? hehe..).

Meskipun aktifitas menguap adalah aktifitas yang sangat umum, namun secara fisiologis dan psikologis menilai ini sebagai perilaku yang kurang dapat dipahami. Menguap adalah aktifitas yang ditandai dengan perilaku mulut yang menganga, disertai dengan menarik napas dalam-dalam, yang berakhir dengan menutup mulut dengan cepat sambil mengeluarkan air mata. Perilaku ini berada di bawah kontrol kesadaran, sehingga tidak dapat dikendalikan.
Selanjutnya, menguap adalah perilaku stereotip yang juga dilakukan oleh semua kelas hewan, dan diteliti berkorelasi oleh berbagai perubahan neurokimia di otak. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa menguap adalah mekanisme biologis pada manusia dan kera, seperti simpanse, untuk menjaga otak dari overheating. "Otak seperti komputer," demikian laporan Andrew Gallup, seorang peneliti di Departemen Biologi di Binghamton University yang memimpin penelitian. "Otak beroperasi paling efisien saat adaptasi dingin, dan fisik telah berevolusi untuk memungkinkan pendinginan maksimal bagi otak."
Hal ini dikenal sebagai "hipotesis radiator" atau "hipotesis pendinginan otak," yang dapat diuji. "Berdasarkan hipotesis ini, kami menyarankan harus ada jendela termal yang harus terjadi dalam aktifitas menguap," demikian Gallup mengatakan. "Misalnya, menguap seharusnya tidak terjadi ketika suhu ambien ruangan melebihi suhu tubuh, seperti mengambil napas dalam-dalam untuk udara hangat akan menjadi kontraproduktif. Selain itu, menguap ketika sangat dingin mungkin merupakan mal adaptif, karena hal ini dapat mengirimkan udara sangat dingin ke otak, yang dapat menghasilkan thermal shock."

Untuk menguji hipotesis ini, Gallup dan rekan-rekannya, Michael Miller dan Anne Clark, belajar menguap di budgerigars liar, Melopsittacus undulatus. Mereka memilih budgerigars karena mereka memiliki otak yang relatif besar untuk ukuran tubuh mereka, mereka hidup liar di daerah kering Australia yang tunduk pada perubahan suhu yang dramatis, dan yang paling penting untuk desain eksperimental mereka, di mana mereka menguji burung dalam kelompok kecil. Untuk melakukan pekerjaan ini, para peneliti membagi beo kecil ke kelompok empat, menempatkan mereka ke dalam kandang kawat dan memfilmkan mereka saat mereka mengalami perubahan suhu lingkungan 22-38 derajat Celcius. Kemudian, film-film yang dinilai oleh pengamat atas dasar perilaku pendinginan (menguap dan gular berkibar - pembukaan yang cepat dan terus-menerus dan penutupan paruh, yang bertindak untuk mengepakkan membran di tenggorokan dan dengan demikian meningkatkan pendinginan evaporative).

Dalam penelitian ini diperoleh data yang menunjukkan bahwa menguap adalah memang merupakan perilaku thermoregulatory biologis yang dipicu oleh suhu lingkungan meningkat. Tetapi kenapa kita harus peduli dengan perilaku menguap? Ada badan penelitian medis dan fisiologis yang menghubungkan peningkatan suhu ambien dengan gejala yang tidak menyenangkan dari kondisi medis tertentu. Selanjutnya, juga telah tercatat bahwa menguap sering mendahului serangan epilepsi atau migrain di antara penderitanya, dan meningkatnya perilaku menguap juga berhubungan dengan multiple sclerosis.
Selain itu, individu dengan masalah kesehatan cenderung menguap secara berlebihan pula. Orang-orang yang mengkonsumsi paxil (paroxetine HCl) atau Celexa (citalopram) sering mengalami menguap berlebihan selama tiga atau lebih bulan pertama pengobatannya. Dengan demikian, berlebihan menguap pada manusia mungkin menunjukkan masalah kesehatan atau dapat dikaitkan dengan obat yang harus diselidiki lebih lanjut. Tapi ada aspek positif untuk menguap juga, karena berfungsi untuk mengembalikan suhu otak yang optimal yang memfasilitasi kewaspadaan mental dan gairah individu, dan penularannya yang mungkin telah berevolusi untuk memfasilitasi kewaspadaan kelompok. "Menguap lebih akurat mencerminkan mekanisme yang mempertahankan perhatian, dan karenanya harus dipandang sebagai pujian!" Gallup Menyimpulkan.

Nah, sekarang katakan lagi, selama Anda membaca artikel ini, apakah Anda sudah menguap atau belum?
:D

Dari berbagai Sumber



Artikel lain :
Bagaimana mata bekerja
Tahukah..? Tubuh kita tidak dapat melakukan banyak hal dalam waktu bersamaan
Manusia menjadi semakin bodoh 



1 comments:

  1. Terima kasih buat ilmunya gan.

    Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra. : Nabi Muhammad Saw pernah bersabda, “menguap adalah dari setan. Karena itu, apabila salah seorang dari kalian menguap, tutuplah serapat mungkin karena ketika salah seorang dari kalian berkata ‘huah’ (pada saat menguap), setan akan menertawakannya”. [HR Bukhari]

    ReplyDelete

Berkomentar dengan bijak adalah cermin kedewasaan

 

JTIE (Just Take It Easy) Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates